Belanja Buku Impor Online di Book Depository

by | Oct 20, 2018 | Other Reviews, Post Bahasa Indonesia, Reviews

IMG_20181018_075242               

Ini bukan pertama kalinya gw belanja buku online dari luar negeri. Namun karena melihatnya tingginya statistik orang yang mampir ke postingan gw tentang toko buku online di Indonesia, so gw akan mereview belanjaan online gw yang baru aja gw beli baru-baru ini.

Textbook fashion design gak gampang nyarinya yang versi pdf, baik yang bisa didownload gratis dan berbayar. So, mau gak mau gw harus beli buku fisiknya yang kadang gw temukan di toko buku seperti Periplus dan WH Smith. Tapi kebanyakan gak ready stock dan harus pre-order, nunggunya sekitar 3-4 minggu (atau lebih) dan juga dikenai biaya tambahan untuk shipping, sehingga harga bukunya jadi mahal banget. Alternatifnya dari harga buku yang mahal itu adalah 1.) Beli buku second (nanti akan gw tulis di postingan lain tentang beli buku secondhand dari luar negeri), atau 2.) Cari marketplace lain yang lebih murah shippingnya atau malah free. Berhubung ini tulisan tentang review BookDepository, maka gw akan bahas pilihan yang kedua.

BookDepository adalah sebuah platform toko buku online internasional yang menjual sebanyak 19 juta buku dan melayani pengiriman ke seluruh penjuru dunia. Gak semua negara diberikan bebas ongkir, namun untungnya negara kita termasuk yang bebas ongkir dari BookDepository. Sebenernya BookDepository ini gak punya stoknya sendiri, tapi mengambil dari berbagai supplier (toko buku) di UK dan Australia, makanya nanti kita akan dapet info buku tersebut akan dikirim dari mana dan akan makan waktu berapa lama.

Tapi ya namanya juga gratis ongkir, jadi pengiriman yang digunakan juga yang termurah dan tidak memberikan nomor resi, sehingga gak bisa ditracking. Kalo bukunya hilang, itu menjadi resiko kita sendiri, sedangkan kalo kita memesan buku lewat toko buku seperti Periplus, resiko kehilangan buku akan ditanggung oleh Periplus sendiri. Sedangkan di BookDep, kalo status buku sudah dikirim, pihak BookDep juga udah gak akan berbuat apa-apa lagi kalo kita menghubungi, mereka hanya akan menyarankan untuk menghubungi PT Pos Indonesia karena pengiriman di Indonesia akan dilanjutkan oleh Pos Indonesia, jadi kalo sampai bukumu belum sampai di atas 2 bulan lamanya, kamu bisa mendatangi dan check langsung ke kantor Pos Indonesia (dimana aja), kalo ternyata bukunya udah sampai di kantor pos tempat kamu tinggal, kamu bisa mencari SENDIRI di tumpukan paket-paket yang terlantar, haha. Namun sejauh ini sih, sudah beberapa kali gw belanja di BookDepository selalu aman-aman saja, buku selalu sampai antara kisaran waktu 3 minggu s/d 1,5 bulan paling lama. Padahal kalo di website dan email dari BookDepository, kisaran waktu sampai ke Indonesia (well, adanya Malaysia sih) adalah 8-10 hari, tapi sejauh ini gw belum pernah bukunya sampai secepat itu.

Saran gw sih, yang namanya membeli barang online (apalagi dari luar negeri) hindari musim liburan seperti November-Desember dan lebaran karena resiko barang gak sampe-sampe/ hilang lebih besar di musim ini, bukannya gw underestimate negara sendiri, tapi kayaknya errornya itu justru terjadinya pas barangnya udah masuk di Indonesia (ini sering banget nih kejadian, gw udah pengalaman, mau pake Pos ke, JNE kek, dll lah… emang orang kita sering banyak excusenya).

Di Terms and Conditionsnya juga dijelaskan bahwa untuk buku yang dinilai ‘Valuable’ akan diberikan kode tracking dan dikirim dengan DHL, namun gak jelas definisi dari ‘Valuable’ ini berapa, karena bagi gw pribadi kalo bukunya udah di harga lebih dari satu juta, udah termasuk valuable. Jadi gw menghubungi pihak BookDepository karena ada buku yang gw mau yang harganya 1,5 juta, apakah buku tersebuh dinilai valuable dan akan dikirim pake DHL apa tidak, ternyata jawabannya enggak. Oh iya, salah satu yang gw kurang suka dari BookDep adalah customer servicenya yang… aduh gimana yak, menurut gw sih gak memenuhi standar. Udah lah balasnya lama, balesannya pun kadang gak nyambung dan masih nanya-nanya lagi. Biasanya sih startup seperti ini outsource ke startup khusus customer service, dan mungkin BookDep bermitra dengan startup yang kurang bagus kualitas outsourcingnya, padahal yang namanya customer service itu berada di lini depan dengan para customer.

Akhirnya gw enggak jadi membeli kalo bukunya di atas harga 1 juta, karena kalo sampe ilang rasanya menusuk di dada, lebih baik gw cari versi secondhandnya. Buku yang gw beli di BookDep kali ini hanya satu, yaitu “Apparel Production Management and Technical Design” oleh Paula J. Myers-McDevitt. Harga normalnya sih 1 jutaan namun gw belinya ketika diskon 60%, jadi cuma Rp 500ribu. Hehe, untung banget deh…

Pilihan pembayaran di BookDep bisa melalui PayPal atau kartu kredit, sayangnya gak ada pilihan cicilan kayak Lazada, haha. Jadi kalo gak punya kartu kredit, nebeng dulu di kartu kredit orang lain. Kalau sudah checkout dan bayar, kita akan mendapat email dari BookDep atas invoice kita dan order number yang bisa dicheck apakah order kita sudah dikirim atau belum. Kalau status ordernya sudah “dispatched”, artinya buku sudah dikirim dari negara asal.

Gw juga tadinya ragu untuk pembelian buku di atas harga USD 100 apakah akan dikenakan pajak masuk/barang atau enggak. Karena informasi yang gw dapatkan enggak ada yang fixed, ada yang bilang buku pelajaran umum dibebaspajakkan. Tapi setelah gw fikir-fikir, yang namanya buku juga wrappingnya gak dicantumin harga atau judul bukunya, jadi seharusnya sih enggak kena pajak, dan buku yang gw beli kali ini juga standar harga buku yang sebelum-sebelumnya pernah gw beli di BookDep, so bakalan gak ada masalah, fikir gw begitu. Ternyata, setelah tiga minggu, buku gw sampe. Dan kebetulan gw gak di rumah, yang menerima adalah orang tua gw. Kata orang tua gw, kurir Pos Indonesia meminta tambahan uang 20ribu katanya kena pajak, tapi gak dijelasin pajak apa dan juga gak memberikan bukti pembayaran. Yaelah, gw gak sekali dua kali beli barang dari luar negeri, baru kali ini gw diminta biaya tambahan, apalagi yang gak kuat alasannya, jelas banget si kurir ini bohong. Memang hanya 20ribu, tapi tetep aja yang namanya dibohongin mah gak enak, kalo aja gw ada disitu, bakal gw minta bukti segala macem atau adu argumen sekalian.

Buku yang gw beli dikemas standarnya pembelian buku online di toko buku impor, yaitu dengan box coklat dengan label BookDepository. Walau pun kita membeli lebih dari 1 buku, buku gak akan digabung, akan dikirim satu-satu. Sampainya pun akan berbeda-beda tanggal karena mungkin suppliernya berbeda. Bagian dalam buku dibungkus plastik, sehingga kalau sampai terkena air dalam perjalanan panjang dari UK ke Indo, bukunya aman. Di dalam paket juga terdapat bookmark dari BookDep dan receipt pembelian. Ini penampakan buku yang harga aslinya 1 jutaan itu, hehe

IMG_20181018_075255
IMG_20181018_075337

In conclusion, gw percaya dengan BookDep dan akan memakai jasa BookDep untuk buku-buku impor yang gak bisa gw temukan di Indonesia dan yang gak bisa gw temukan versi secondhandnya (FYI, gw lebih suka beli buku second, akan gw tulis di posting terpisah untuk topik ini).

About the gal

Hey there!

I'm Citra Ayu, a fashion designer-turned-graphic designer, living her best life in Bali, Indonesia. A creative soul with a restless mind who’s not afraid of trials and errors and then shares them to the world. Has a Youtube channel about sewing-and-design-related stuff. Been attached to the internet since 1998. This blog is the digital documentation of my life journey and thoughts from time to time. Click here to read more about me. 

Join the email tribes!

Stay in touch and be the first to know whenever I update new content! Choose the mailing list based on your interests (you can sign up to one or all of them!). My mailing lists are where I share my freebies and tips and tricks!

 

On Youtube:

0 Comments

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

About the gal

Hey there!

I'm Citra Ayu, a fashion designer-turned-graphic designer, living her best life in Bali, Indonesia. A creative soul with a restless mind who’s not afraid of trials and errors and then shares them to the world. Has a Youtube channel about sewing-and-design-related stuff. Been attached to the internet since 1998. This blog is the digital documentation of my life journey and thoughts from time to time. Click here to read more about me. 

Join the email tribes!

Stay in touch and be the first to know whenever I update new content! Choose the mailing list based on your interests (you can sign up to one or all of them!). My mailing lists are where I share my freebies and tips and tricks!

 

On Youtube:

More posts on the blog

Get in touch!

Wanna say 'Hello'? Awesome! I'd love to hear from you! But first, HOUSE RULES1.) Be Nice, 2.) Don't try to pitch me anything. Cool with that? Fill out the form below and I'll get in touch with you 😀 

1 + 11 =