Cara Mendapatkan Pacar Bule yang Serius

by | Mar 23, 2020 | Post Bahasa Indonesia, Random Rants

Selain topik tentang hidup di Bali dan cara memulai kerja online, pertanyaan yang juga sering ditanya ke gw adalah seputar cara menggaet cowok bule yang serius (haha, gak bangga sih gw tentang yang ini, tapi udah sering banget, yang minta dicariin pacar bule lah, curhat susah nemu bule yang serius, dll, jadi gw capek sendiri mengulang-ulang, seolah-olah gw ini Indo-Bule dating coach apa, haha). Jadi gw bikin aja tulisan ini biar gw gak ngulang-ngulang. Google analytics dari blog gw juga membuktikan kalo banyak visitor yang tiba-tiba nyasar ke blog gw karena menggunakan keyword “pacaran sama bule”, nah lho! Oia, berhubung gw cewek dan gak pernah macarin cewek (eke normal coong..), jadi tulisan ini lebih tepatnya buat cewek yang cari cowok bule aja, bukan buat cari cewek bule. Tulisan ini juga berdasarkan pengalaman pribadi ya! Satu lagi, khusus untuk bule kulit putih/ ras kaukasoid, bukan bule arab, india dll. Gw minim pengalaman sama mereka dan kurang tertarik, bukan karena rasis, tapi karena biasanya mereka sendiri punya kultur yang kuat (walopun udah tinggal di negara barat, contohnya orang Arab yang tinggal di UK) sedangkan negara kita kulturnya udah rempong juga, jadi gw cari yang keterikatan adatnya lebih simple biar ngimbangin kondisi keluarga gw juga.

Sebenernya gak ada yang spesial sih pacaran atau nikah sama bule, sama-sama manusia juga, cuma masalah preferensi, kan ada orang yang sukanya/ lakunya sama orang Aceh, Sunda, dll, begitu juga ada orang-orang yang dengan berbagai alasan lebih nyaman sama non-lokal. Gw udah lama sih gak pacaran sama orang Indonesia, bukan karena doyannya bule tapi karena orang Indonesia yang gw incer dan pola fikirnya seide sama gw, udah pada nikah dongs! Kurang gercep kali gw, hehe.

Banyak yang ngeluh atau takut kalo pacaran sama bule susah dapet yang serius, ujung-ujung ditinggal balik ke negaranya, yang cuma pingin pendamping sesaat lah, dll. Well, sebenernya apa bedanya lw pacaran sama lokal juga gitu, tergantung cara kita ngebawa diri, ngejalanin hubungan dan lain-lain kan. Karena gw ini anaknya internet banget, apa-apa dicari via internet, termasuk jodoh. Soalnya dulu gw belum tinggal di Bali kan, kalo di Bali mah, ke warteg juga lo ketemu bule, flirting di warteg juga bisa.

Karena gw udah tunangan, jadi gw hampir bergelar Tinder/ Dating sites veteran lah ya, haha. Sebelum fixed sama yang ini, ya gw sempat melalang buana juga dan mengetes pesona gw ke beberapa ras (duileh!), lumayan lah ya buat culture-exchange gratis. And I admit, I like the art of dating, especially dating non-Indonesians, lebih merasa tertantang aja gw. Karena kalo sama orang lokal kan gw udah tau selah-selahnya, nah kalo bule kan beda budaya, terus juga, like it or not, stereotype cewek Indonesia yang sama bule itu sering negative, jadi gw tertantang nunjukin kalo gak semua cewek Indonesia itu butuh gen lo, atau duit lo, pasport lo, atau less educated dari cewek-cewek di negara lo (kurang nasionalis apa coba gw, bahkan pacaran pun demi mengharumkan nama bangsa!).

Sama seperti kebanyakan orang, waktu gw masih lugu dan baru-baru pacaran dulu, gw sangka ilmu tentang gaet-menggaet (“Gaetology”) adalah tentang fisik, padahal enggak. Gak muna, fisik membantu, fisik membuat orang menoleh, but your charm makes people stay. Setiap orang punya charm masing-masing, tapi gak semua orang tau cara mengeluarkan charmnya disaat yang dibutuhkan. Makanya gw suka the art of dating, karena menurut gw PDKT itu belajar berpolitik dan negosiasi. (Banyak yang nanya cara belajar ngedapetin project kerja dari client bule gimana, ya gw sih dulu belajar negosiasinya dari Tinder ya, haha. Kalo gw bisa ngebuat cowok-cowok bule ini impressed dan pingin serius sama gw, masa gw ngeyakinin orang buat ngehire gw aja gak bisa? ya tinggal dipoles aja kan, sama cara pitching nya dibedain dikit, hehe).

Sama seperti mencari cowok lokal, kalo untuk nyari cowok doang sih gampang yah, yang susah itu cari yang serius. Untuk kasus pacaran sama bule, banyak yang bilang bule gak ada niat serius sama cewek lokal (karena masalah temporary stay lah, agama lah, kultur lah dll) in my experience and experiments sama bule yang udah lebih lama tinggal di Indo (kerja disini misalnya), atau bule yang tadinya cuma niat liburan disini, atau sama bule yang emang tinggalnya di luar negeri, 90% malah mereka yang bucin dan mau serius sama gw. Padahal mereka tau kok, kalo pacaran atau mau nikah sama orang Indonesia, bakal banyak rempongnya, yang masalah agama, dll, tapi mereka respect sama gw sampe sekarang dan masih berhubungan baik (cuma satu kayaknya yg gw salah prediksi dan ambil keputusan, tapi itu bukan bule western). Kalo aja gw ini jahat, ya gw bisa keliling dunia gratis (karena gw menebar peluang ke orang-orang dengan background negara beda-beda, haha!). Waktu karir gw belum senyaman sekarang, banyak kok yang tulus mau ngebantu gw untuk sukses baik materi mau pun support lainnya, karena mereka liat gw kerja keras untuk uang yang mereka anggap sedikit tapi saat itu gw gak punya, dan gw tolak. Selain karena gw trauma minta tolong sama orang, gw juga gak mau ngerusak hubungan. Statement ini bukan bermaksud sombong, tapi buat ngasih pencerahan kalo kita gak perlu secantik boneka barbie juga untuk dianggap serius sama orang. Kalo cuma masalah cantik, ya pasti lah tu bule-bule (apalagi yang kulit putih, rambut blonde, mata biru) tau kalo mereka di Indonesia itu lebih gampang buat ngedapetin cewek ketimbang pas di negaranya sendiri, dan cewek Indonesia yang mau sama mereka juga cantik-cantik, gw yang males dandan kayak gini ya kalah telak lah ya kalo masalah fisik. Dari yang finalis putri-putrian lah, model lah, anak keluarga terpandang lah, sedangkan aku cuma seniman setengah siluman, hihi.

Banyak yang cuma nyalahin bule karena gak diseriusin, mungkin memang orangnya gak serius atau, my question is, usaha apa yang udah dia lakuin buat dianggap serius? Kenyataan di dunia berbeda dengan buku pelajaran PKn, niat baik dan hati yang tulus aja gak cukup, karena mereka gak keliatan bok, harus belajar juga ilmu komunikasi, gimana cara membawa diri, impressing people di 5 menit pertama dan mengerti situasi market competition. Dating is not about knowing other people, but it’s about knowing ourselves and using your charm. Berikut tips biar tambah charming dan ditanggapi serius kalo sama bule:

  1. Ukur kemampuan diri (Bahasa Inggris)

Bitter truth, your english communication skill matters. Bukan cuma komunikasi bahasa Inggris buat mesen makanan atau ngedapetin nilai TOEFL, tapi the ability to express your feelings and have deeper conversation with your partner. Bukannya harus setingkat native, gak harus perfect, mau sering salah juga gapapa, tapi cukup untuk curhat dan diskusi politik contohnya. Masalahnya ini orang mau lo jadiin temen hidup tapi gimana dong kalo mau diskusi yang lebih serius tentang hidup aja gak bisa. Nanti mau diskusi masalah pendidikan anak gimana, mau cheering up dia ketika dia down masalah karirnya gimana? Kecuali kalo si bule ini juga bukan native speaker, yang bahasa Inggrisnya doski juga gak bagus (nah yang itu gw gak ngerti ya pasangan ini bisa komunikasi gimana, apa jangan-jangan mereka salah paham selama ini, selama ini masih menjadi misteri bagiku, lol).

Yang kadang sering disalahpahami banyak orang adalah bahwa kemampuan grammar itu gak perlu, yang penting PD. Prinsip tersebut benar kalo lo cuma mau beli bakso, bukan nyari temen hidup. Karena kalo kemampuan grammarnya sampe yang ancur banget, kemungkinan miskomunikasinya banyak banget dan bisa parah, bisa-bisa hubungan ini dilandasi oleh kesalahpahaman (atau emang gitu kali ya landasan pernikahan; mutualistic misunderstanding! hehe).

Memang benar kemampuan bahasa Inggris seseorang gak menentukan dia pinter apa gak, tapi masalahnya itu alat komunikasinya dalam hubungan lo sama si bule ini. So, realistis lah jadi orang, kalo emang kurang, perbanyak belajar. Jangan cuma berbedak dan berharap diseriusin. Gw udah sering denger curhat dari temen-temen cowok bule yang setelah 1 bulan ngerasa hambar dalam hubungannya dengan cewek lokal, padahal cewek tersebut baik, tapi ya bingung mau ngebahas apa, honeymoon phase selalu ada ujungnya, fisik lama-lama pun bakal bosan. Gak ada salahnya juga mempelajari bahasa Inggris, kalo gak dapet bule juga lumayan buat ngajarin anak nanti, biar gak bayar les, hehe.

Kecuali kalo si bulenya udah bisa bahasa Indonesia dengan baik ya. Intinya, either you speak English atau he speaks Indo, yang penting ada bahasa pemersatu.

2. Pay for your own food

Hal ini sering banget dineglect sama cewek-cewek, padahal efeknya gede banget lho! If you want to gain respect, ini cara termudah; bayar makanan lo sendiri ketika first date, jangan expect dibayarin. Mungkin ya di Indonesia seringnya dibilang itu kewajiban cowok buat bayarin cewek, tapi bahkan selama gw dulu ketemuan sama cowok Indonesia, gw gak pernah mau dibayarin, kalo sama cowok Indonesia, justru gw yang bayarin punya dia juga. Aneh aja menurut gw orang yang belum siapa-siapa gw harapkan untuk bayarin gw, gengsi ciiinn… Kalo sama cowok bule, gw cuma bayar makanan gw aja, karena mereka kan makanannya beda boook dan ada ronde pembuka, utama dan penutup, bisa kere gw sekali ngedate kalo gw yang bayarin!

Seperti yang gw bilang sebelumnya, ini bule-bule mungkin udah sering ketemu cewek-cewek lokal lain sebelumnya atau denger pengalaman buruk dimatrein cewek lokal. Like it or not, pada kenyataannya emang banyak cewek yang niat matrein bule doang, jadi cowok-cowok bule ini pada was-was kalo cuma dimaenin. Jujur gw sering shocked ketika cowok-cowok ini pada bilang, “You’re the first Indonesian woman that I’ve met so far that pays for your own food”, ya ampun segitunya kah…

Pada akhirnya mereka juga tau kok kalo ujung-ujungnya di date selanjut-selanjutnya bakalan kebanyakan mereka yang bayarin, karena mereka tau income kita juga beda, tapi kalo makanan dan minuman di meja udah abis, cafe udah mau tutup, dan si cewek tetep ngerem dompetnya, kalo gw jadi cowok pun gw bakal ilfeel, males dibawa serius.

Kalo gw lagi gak ada duit dan diajak ketemuan pertama kali, gw akan minta pilih ke cafe yang masih terjangkau sama gw, jangan ke cafe bule, ya gw bilang aja kalo my money is kinda short at the moment, justru kita sebagai cewek juga lebih dihargai.

3. Don’t talk about marriage too soon

Bukan berarti gak punya deadline, tapi coba dipikir juga, kultur mereka beda. Di negara mereka mungkin pernikahan itu gak wajib, yang penting menua bersama. Jadi kalo belum apa-apa udah dimintain nikah, ya kaget lah dia! Dan kalo dia nikah sama orang kita, yang dia akan korbankan juga banyak kan, mulai dari harus ngikutin keluarga besar lo lah, pindah ke indonesia, pindah agama (kalo beda), kalo tinggalnya di Indo dia gak bisa punya aset atas nama dia, dan kalo tinggalnya ke luar negeri dia harus mikirin cara bawa lo, dll. Jadi untuk membuat orang mau komit melakukan hal itu ke kita, wajar donk kalo dia juga harus kenal kita lebih lama (ya kalo kelamaan baru lo tinggalin aja), tapi jangan baru jalan dua minggu langsung diprospek, lo ini mau jadi pacar apa sales asuransi, hehe. Bahkan gw pun, ketika gw ketemuan sama cowok Indonesia, kalo langsung ngomongin nikah langsung gw males, desperate banget ini orang, dia mau nikah karena desperate atau karena yakin mau nikah ama gw sih?

4. Broaden your knowledge

Sering-sering baca news internasional, jangan baca Lambe Turah aja! Hehe. Baca tentang politik, ekonomi, tren, dan lain-lain yang internasional, karena mereka juga gak begitu ngerti tentang politik negara kita, dan dunia gak sekecil Indonesia! Dari sering membaca berita luar negeri, vocab kita juga bakalan nambah dan biasanya vocab yang susah-susah. Kalo bahasa Inggris lo biasa aja tapi lo bisa menggunakan vocab yang mengejutkan, kita bisa dihargai lebih, “Berarti ini cewek pinter nih!”.

5. Don’t be menye-menye style

Agak susah sih jelasin yang ini, maksudnya itu gaya pacaran Indonesia yang menye-menye gitu, yang kerjanya nanya udah makan atau belum atau yang cewek-ceweknya tetiba jadi anak umur 5 tahun, yang niatnya sih manja tapi kok lebih kayak degradasi kemampuan kognitif, lol. Di luar negeri, anak-anak kecilnya pada lebih cepat dewasa daripada kita, jadi kebanyang dong shockednya mereka waktu menghadapi cewek-cewek dewasa bertingkah kayak anak paudnya negara dia. Di Indonesia juga sering banget pake label ‘ayah-bunda’ (padahal pas udah nikah manggilnya ‘sampeyan’! hehe), this kind of style jangan sampe dibawa-bawa ke masbro bule! Mana ada mereka manggil diri mereka dengan subjek orang ketiga? Selalu “I”, contoh ‘saya lapar’, mereka bilangnya ya ‘I’m hungry’, bukan ‘daddy’s hungry’. Biasanya kalo di film-film barat, yang ngomongnya pake subjek orang ketiga cuma karakter keterbelakangan mental, jadi kebayang dong awkwardnya ketika konsep ‘ayah-bunda’ dibawa-bawa ketika PDKT sama bule?

Kalo mau manja, elegan dikit, jangan menye-menye.

6. Have a drive!

Ini yang paling penting kalo mau dibawa serius sama cowok bule. Mereka sering komplain kenapa cewek Indonesia pinginnya cuma masalah nikah aja, kayak gak ada passion lain, alhasil cowok bule jadi ngerasa cewek-cewek lokal sering terlalu attached sama mereka. Di negara mereka, being busy is a very good thing. Kalo di Indonesia, busy means poor, haha. Jadi mereka terbiasa untuk sibuk dan menyibukkan diri, bahkan saking malu-maluinnya jadi orang yang gak sibuk, orang-orang sana lebih baik pura-pura sibuk ketimbang gak ngapa-ngapain. Lagian wajar juga, orang yang punya semangat itu lebih menarik ketimbang yang flat aja. It doesnt mean you need to know what you want to do in life or have all things together, tapi lo harus punya sesuatu yang lo passionate about.

**

Kalo buat dianggep serius, gak perlu banyak-banyak checklistnya, ini menurut gw yang paling penting. Masalah hubungannya bertahan lama apa gak, itu masalah lain. Yang penting charming dulu!

About the gal

Hey there!

I'm Citra Ayu, a fashion designer-turned-graphic designer, living her best life in Bali, Indonesia. A creative soul with a restless mind who’s not afraid of trials and errors and then shares them to the world. Has a Youtube channel about sewing-and-design-related stuff. Been attached to the internet since 1998. This blog is the digital documentation of my life journey and thoughts from time to time. Click here to read more about me. 

Join the email tribes!

Stay in touch and be the first to know whenever I update new content! Choose the mailing list based on your interests (you can sign up to one or all of them!). My mailing lists are where I share my freebies and tips and tricks!

 

On Youtube:

4 Comments

  1. RISKI HOSEA PARASIAN TAMBUNAN

    makasih kak telah berbagi pengalamannya, tapi saya ingin bertanya bagaimana sih mendekati cewek bule? ini kan tulisan kakak hanya fokus ke cara mendapatkan cowok bule aja:) dan saya ingin berbagi sedikit pengalaman saya mencari cewek bule di media sosial yang selalu mendapatkan hasil yang Nihil memang saya mencari teman orang luar untuk mengetest bahasa inggris saya kak. semoga tulisannya selanjutnya saya berharap kakak memberi tips-tips perkenalan dengan bule melalui media sosial. Terimakasih kak buat tulisannya, semoga saya dapat Cewek bule.:)

    Reply
  2. Lusiana

    So impressing , not about beautiful physsiclly but … Smart , comfortable
    Serta ” berisi ” yang lebih utama. I try….
    Thnx for sharring

    Reply
  3. Derinagulo

    Saya mau cari pendamping hidup tpi mau nya org bule tpi yg baik yg sayang SMA aku

    Reply
  4. Kimi

    Veteran tinder, more than 2 years termasuk ngga ya 🙂 been with belgian, checko, france. None of the had the long term. Ketika aku menolak yg mereka minta(u know what) they will start to stop contact u. Tp ga semua seperti itu ternyata ada yg masih baik. Sampe aku ketemu italian, yg ini lumayan tangguh, berbulan bulan hanya chat dan vc. Saling nemenin kerja. Perjanjian awal openrelation karena jarak, budaya dan covid. But hes getting sweeter every months. Awalnya udah under estimate bakalan kaya yg dulu dulu. Tp yg ini lebih ke intimacy ke personality kita. True its not about physic but out personality. Its have been over than one year. Tp kembali lagi jangan terlalu baper.

    Reply

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

About the gal

Hey there!

I'm Citra Ayu, a fashion designer-turned-graphic designer, living her best life in Bali, Indonesia. A creative soul with a restless mind who’s not afraid of trials and errors and then shares them to the world. Has a Youtube channel about sewing-and-design-related stuff. Been attached to the internet since 1998. This blog is the digital documentation of my life journey and thoughts from time to time. Click here to read more about me. 

Join the email tribes!

Stay in touch and be the first to know whenever I update new content! Choose the mailing list based on your interests (you can sign up to one or all of them!). My mailing lists are where I share my freebies and tips and tricks!

 

On Youtube:

More posts on the blog

Get in touch!

Wanna say 'Hello'? Awesome! I'd love to hear from you! But first, HOUSE RULES1.) Be Nice, 2.) Don't try to pitch me anything. Cool with that? Fill out the form below and I'll get in touch with you 😀 

9 + 7 =