Cari kerja di Bali, susah gak sih?

by | May 25, 2019 | Bali Diary, Post Bahasa Indonesia

_DSC0207

Banyak orang yang kepingin pindah ke Bali karena banyak hal, gw salah satunya dan gw udah pindah ke Bali dari awal tahun 2019 ini. Masalah pekerjaan adalah pertimbangan hampir semua orang ketika akan pindah daerah tempat tinggal. Yang mau tinggal di Bali sih banyak, tapi banyak yang takut bakal susah cari kerja di Bali.

Tahun lalu, gw udah sempet tinggal di Bali juga selama hampir 6 bulan, namun cuma buat kursus. Sedangkan kali ini gw emang beneran pindah untuk settle down, gw udah nemuin daerah mana di Indonesia yang gw paling betah, jawabannya Bali. Gw gak niat pindah kemana-mana lagi untuk lingkup dalam negeri. If I leave Bali someday, it has to be abroad.

Sehabis gw selese kursus di Bali, gw emang berniat untuk pindah ke Bali dengan lebih permanen. Jadi gw udah ancang-ancang untuk pindah ke Bali itu udah lama. Pertama gw harus udah punya cukup uang tabungan, kedua gw harus udah punya penghasilan stable sebelum gw pindah ke Bali (mau kerja online sama orang yang tinggalnya di Bali kek, atau freelance online kek, pokoknya gw harus udah tau minimal gw punya penghasilan berapa tiap bulan. Standar kenyamanan setiap orang berbeda-beda, in my case, gw harus punya penghasilan at least 5 juta per bulan).

Banyak orang yang langsung nekat dateng aja ke Bali tanpa modal jaminan pekerjaan apa-apa. Adeknya temen gw ada yang bermodal keahlian makeup dan sekarang dia udah hidup enak, awalnya dia kerja di salon dan bener-bener memulai dari bawah.

Well, kalo gw orangnya gak senekat itu ya bok, so sebelum gw pindah, penghasilan gw udah stable di zona nyaman gw dengan gw kerja via remote. Karena gw seorang freelancer dan pemasukan gw dalam dollar, mungkin kasus gw agak berbeda dengan kebanyakan orang, karena gw gak bergantung dengan harus dapet pekerjaan di Bali apa enggak. Namun salah satu income gw adalah dari bule yang tinggal di Bali. Dan karena Bali adalah pusatnya digital nomad, justru gw semakin berkembang di Bali, beberapa  kerjaan gw dapet dari network di Bali.

Walopun begitu, gw sempet juga kok ngelamar pekerjaan di Bali, justru sebelum gw pindah ke Bali, gw udah dipanggil wawancara ke 10 pekerjaan baik di perusahaan garmen yang cukup besar dan usaha perorangan. Hampir dari semua pekerjaan ini gw gw berhasil lolos mendapatkannya, tapi gwnya sendiri yang gak mau ambil pekerjaannya in the end, alasannya karena gw merasa gajinya gak sebesar penghasilan gw selama ini. Sebenernya gajinya dibilang kecil ya gak juga sih (kalo untuk tinggal di Bali), tapi kalo kerja online, gw bisa mendapatkan lebih dan grafiknya bisa naik dengan jumlah jam kerja gw yang gak menuntut tiap hari dateng ke kantor. Darimana gw mendapatkan info pekerjaan-pekerjaan ini?? Semuanya dari online, mostly Facebook. So, kalo kalian mau ancang-ancang juga, bisa dimulai dari gabung grup-grup Bali di Facebook dan follow akun-akun loker Bali di Instagram.

Berdasarkan pengalaman dan pengamatan gw tinggal di Bali, kalo ada yang tanya apakah tinggal di Bali susah cari kerjanya, jawaban gw adalah “TERGANTUNG”.

Waktu gw masih kursus dulu, banyak kenalan gw yang orang Indonesia dan asli Bali malah mengeluh susahnya cari kerja di Bali. Dan mereka kaget ketika gw malah full-booked panggilan wawancara, dan malah dapat tawaran kerja langsung dari business owners di Bali. Kalo aja gw mau kerja yang harus datang ke kantor tiap hari, menurut gw, gw gak akan kesusahan cari kerja di Bali. Bisa dibilang hal ini karena skill gw dan kepribadian gw ini ‘lebih menjual’ di Bali (kalo lo baca tulisan-tulisan gw yang lain, lo bakal ngerti, hehe. Jangankan masalah kerjaan, masalah jodoh pun gw lebih menjual di Bali! Haha!). Gw gak seperti ini di semua daerah, daerah-daerah seperti Sumatra Barat dan Aceh adalah tempat dimana gw yakin gw bakalan susah banget dapet kerjaan. Jadi, bisa dibilang, kita harus riset dulu apakah daerah tujuan kita tsb mempunyai peluang untuk diri kita, karena peluang tiap orang itu beda-beda, bukan berarti dia bodoh, tapi mungkin karena dia tinggal di tempat yang kurang tepat, yang gak mendukung dia untuk berkembang, gak sesuai dengan keahlian dia, atau gak membutuhkan skill yang dia punya.

Menurut gw, peluang kerja di Bali itu masih besar, apalagi kalo lo bisa bahasa Inggris dengan baik. Tapi perlu diingat, kalo lo berasal dari Jakarta, lo bakal ngerasa gajinya turun banget, karena UMR di Bali gak besar, apalagi kalo dibandingkan dengan Jakarta (yaeya lah bro…), tapi biaya hidup di Bali juga gak se-gila di Jakarta dan gak banyak stressnya! Hehe. Biasanya, business owners justru lebih memilih orang dari luar Bali, karena jujur aja, SDM di Bali itu masih kalah kualitasnya dibanding pendatang (ya dimana-mana hampir gitu juga sih. Gw pernah tinggal di Pekanbaru, dan same case banget. Penjajah emang lebih maju dari lokal, hehe). Gw sendiri udah beberapa kali lho ditawarin kerja buat jadi manager villa di Bali, dan gajinya lumayan (kalo mau gaji lumayan, kerjanya sama bule! Hehe)

Tapi hal ini berlaku untuk jenis pekerjaan yang gak berhubungan dengan negara/ pemerintah dan perusahaan besar (skala internasional), ya! Bukan mau mematahkan semangat, tapi jujur aja, kalo lo terbiasa kerja kantoran seperti di bank, atau malah dokter sekalian pun, justru lo bakal susyah bener cari kerja di Bali. Ada temennya temen gw yang seorang dokter dan itu dia sampe ngemis-ngemis sambil nangis lho buat cari kerja di Bali, bahkan dokumen lamarannya aja dianggurin gitu aja! Hal ini karena di Bali gak banyak ada perusahaan dan peluang seperti ini, jadi peluang kerja di perusahaan yang berhubungan negara lebih diutamakan diberikan kepada putra dan putri daerah. Kebanyakan orang dari luar Bali yang bisa kerja di perusahaan/ bank adalah karena penempatan dari lokasi sebelumnya, bukan karena pure mendaftar kerja di Bali.

Terus juga kalo lo bercita-cita kerja di perusahaan multinasional (misal sebagai insinyur), kalo lo nyari kerja ke Bali, itu namanya salah alamat. Walo pun lo punya skill dan degree yang cukup, kalo lo mau kaya, jangan ke Bali, ke Pekanbaru, Batam, Kalimantan atau Papua sekalian, hehe. Di Bali, kalo mau kaya, kerja di bidang kreatif atau hospitality (pariwisata). Makanya orang kayak gw cocok di Bali. Ini dua bidang yang paling ‘megang’ di Bali. Mungkin memang memulainya dengan gaji yang gak seberapa besar, tapi lingkungan di Bali itu kecil. Kalo lo bagus di tempat kerja lo dulu, lo bakalan diincer sama business owners yang lain. Tapi balik lagi ya, apakah lo cocok dengan pekerjaan seperti ini? Dalam artian, yang namanya kerja sama orang (bukan sama perusahaan besar) gajinya emang lumayan dibanding kerja di perusahaan negara, tapi lo harus inget kalo lo gak bakal punya pensiunan. Jadi balik lagi sih, lo orangnya gimana. Kalo gw sendiri, gw udah yakin sama pilihan gw. Menurut gw lebih baik gw gak punya jaminan pensiunan tapi penghasilan gw besar, karena nanti gw bisa bikin passive income buat hari tua gw nanti, sedangkan kalo gw cuma bergantung dengan iming-iming pensiunan, it means gw hidup selama masa kerja dengan terseok-seok.

Mungkin, kalo perbandingannya sama kota-kota besar, bisa dibilang lo harus limit ekspektasi penghasilan lo. Menurut gw sih, conclusion dari tulisan gw ini, kalo lo mau sekedar cari kerja di Bali, jawabannya bisa. Kalo mau kaya, masih bisa, tapi tergantung bidang. Kalo mau jadi kaya banget, well, susah sih. Tapi balik lagi, mana yang lo pilih, lo butuh cukup tapi nyaman atau berkelebihan tapi gak nyaman??

About the gal

Hey there!

I'm Citra Ayu, a fashion designer-turned-graphic designer, living her best life in Bali, Indonesia. A creative soul with a restless mind who’s not afraid of trials and errors and then shares them to the world. Has a Youtube channel about sewing-and-design-related stuff. Been attached to the internet since 1998. This blog is the digital documentation of my life journey and thoughts from time to time. Click here to read more about me. 

Join the email tribes!

Stay in touch and be the first to know whenever I update new content! Choose the mailing list based on your interests (you can sign up to one or all of them!). My mailing lists are where I share my freebies and tips and tricks!

 

On Youtube:

0 Comments

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

About the gal

Hey there!

I'm Citra Ayu, a fashion designer-turned-graphic designer, living her best life in Bali, Indonesia. A creative soul with a restless mind who’s not afraid of trials and errors and then shares them to the world. Has a Youtube channel about sewing-and-design-related stuff. Been attached to the internet since 1998. This blog is the digital documentation of my life journey and thoughts from time to time. Click here to read more about me. 

Join the email tribes!

Stay in touch and be the first to know whenever I update new content! Choose the mailing list based on your interests (you can sign up to one or all of them!). My mailing lists are where I share my freebies and tips and tricks!

 

On Youtube:

More posts on the blog

Get in touch!

Wanna say 'Hello'? Awesome! I'd love to hear from you! But first, HOUSE RULES1.) Be Nice, 2.) Don't try to pitch me anything. Cool with that? Fill out the form below and I'll get in touch with you 😀 

15 + 12 =