Enak-gak-enaknya kerja online dari rumah

by | May 18, 2019 | Lyfe Happens, Post Bahasa Indonesia, Work Online

IMG_20190328_155123

Gw berhenti kerja dari tempat kerja gw di tahun 2016 dan semenjak saat itu, hanya dalam waktu sesingkat ini, udah banyak banget yang terjadi di hidup gw. Mungkin gw udah lebih banyak mencoba banyak hal ketimbang orang-orang yang lebih tua dari gw. Setelah berhenti kerja, gw gak langsung memutuskan untuk kerja dari rumah, gw sempet kerja juga di antaranya dan buka usaha ini-itu, sampe ke trading Bitcoin segala (yang berhasil membuat gw gak perlu kerja selama 6 bulan, karena hidup gw udah tercover dari Bitcoin). Gw udah mulai freelance online di kancah internasional dari pertengahan tahun 2018, cuma baru serius banget setelah gw pulang dari Afrika Selatan saat itu, karena sebelum-sebelumnya, hidup gw kepenuhan jadwal jalan-jalannya, jadinya gw gak bisa fokus. Ya rezeki juga sih bisa jalan-jalan terus, jadi disyukuri aja hehe…

Semenjak tahun 2018, pekerjaan yang gw dapat selalu remote atau partly remote, yang mana artinya gw gak harus pergi ke kantor setiap hari dan meeting kebanyakan dilakukan via online communication. Sebelum tahun 2018, gw udah mulai kerja online juga tapi hanya sambilan. Kalo sekarang sih gw udah fixed jadi pegawai negeri dunia maya.

Kerja dari rumah ini ada enak dan gak enaknya. Well, dimulai dari yang gak enaknya dulu ya…

  1. Disangka pengangguran! Haha, deritanya orang yang kerja dari rumah yang paling sering adalah sering disangka gak punya penghasilan dan cuma menjadi beban keluarga. Padahal penghasilan kita bisa jadi di atas kebanyakan orang yang kerja rapih-rapih berdandan pake parfum Prancis dan bibir merah bergincu. Apalagi kalo ketemu orang datang ke rumah dan kita belum mandi, karena dari bangun tidur udah langsung kerja dari atas tempat tidur.  Orang yang baru pertama kenal gw sih pada nyangkanya gw ini masih anak kuliah (padahal udah 7 tahun lulus bok!), jadi mereka wajar kalo liat gw santai-santai. Tapi kalo udah yang udah kenal gw (misal saudara), mereka nyangkanya gw ini frustasi dan cari kerjaan (kantoran), trus ada yang nawarin jadi honorer sana-sini dengan gaji yang wasalam aja. Aduh, cuma bisa bilang makasih…

2. Lack of social interraction.

Kerja online, kita berinteraksi dengan client atau team yang kadang malah gak pernah ketemu muka sama sekali. Kebanyakan komunikasi hanya via email, chat atau paling muluk video call. Gak ada yang namanya pergi makan siang bareng temen kantor, haha! Berhubung jarang ketemu orang, bisa mengurangi intrapersonal skill kita, apalagi di situasi yang membutuhkan basa-basi. Kemampuan berbasa-basi itu gak semudah kedengarannya, bagi gw itu sulit. Semenjak gw kerja dari laptop, menurut gw semakin sulit! Solusi: kadang-kadang kerja di coworking space biar ada temen.

3. A whole different world.

Kerja online itu bener-bener sesuatu yang beda dari kerja kantoran, toolsnya beda, dari cara ngelamar kerja sampe how to get paid aja bener-bener beda. If you’re new, you need to learn a lot of things and mostly about tech, jadi agak susah kalo buat orang yang gaptek. Belum lagi, yang namanya kerja yang berhubungan erat dengan internet, semuanya cepat berubah, jadi lo harus punya kemampuan untuk mengejar perubahan-perubahan yang terjadi. The concept of comfort zone doesn’t exist.

4. Gak ada motivator.

Kerja kantoran bisa memotivasi kita in some ways ketika melihat teman sekantor lebih gigih daripada kita, sedangkan kerja dari rumah kita gak punya perbandingan selain diri kita sendiri. Kerja dari rumah cocok buat orang yang emang semangatnya tinggi dan enggak bergantung ke orang lain untuk memotivasi dirinya, gak semua orang punya kemampuan seperti ini, makanya kerja dari rumah gak cocok untuk semua orang.

5. Gangguan dari keluarga.

Kadang, anggota keluarga sering menganggap enteng jadwal kita, karena disangkanya hanya karena kita bisa kerja dari mana aja, kita disangka punya fleksibilitas tinggi, jadi sering diajak ke pasar lah, ke rumah sodara lah selama berjam-jam, etc etc. Menurut gw, kerja online itu enak asal gak tinggal di rumah keluarga, kecuali keluarga lo punya tingkat pemahaman yang mumpuni tentang pekerjaan lw.

6. Kemampuan Bahasa Inggris yang mumpuni.

Kalo kerja kantoran, kebanyakan kita berhubungan sama kolega dan client sesama orang Indonesia. Kalo kerja dari rumah, kalo mau banyak duit sih ya cari client bule! Jadi harus punya kemampuan bahasa Inggris yang mumpuni apalagi kalo statusmu freelancer, bukan remote employee. Lo harus punya kemampuan meyakinkan orang lain, negosiasi, menjual diri dalam bahasa Inggris, bukan cuma grammar.

7. Time difference.

Kalo clientnya banyak dari luar negeri, so bersiap-siap lah buat sometimes you need to have a call at 12 am or 1 am. Tapi sebenernya itu bisa diakalin kok, karena gw sendiri cuma beberapa kali dalam sebulan kedapatan video call di waktu-waktu tidur.

8. Disangka kerja yang enggak-enggak.

Susah ngejelasin ke orang apa profesi lo kalo lo kerja online, karena orang-orang–especially the older generation–masih banyak yang awam or know little to nothing gimana caranya orang belum cuci muka kok bisa dapet gaji terus. Mereka gak ngerti kok bisa dari kamar tidur (atau malah tempat tidur doang) bisa dapet duit. Bisa jadi disangka yang enggak-enggak, ya maen judi bola lah, atau malah jadi sugar baby! Hwaks!

***

Sekarang bagian yang enaknya:

  1. Income dan working hours kita yang atur.

Kalo kerja kantoran, ada batas fixed berapa gaji yang bisa kita dapatkan walopun udah kerja lembur bagai kuda. Sedangkan kerja dari rumah lebih fleksibel. Penghasilan gw yang terbesar adalah semenjak gw kerja dari rumah. Jujur aja gw itu kerjanya sehari cuma berapa jam kok, selebihnya gw belajar skill baru. Dan gw juga gak ngoyo2 banget cari duit, kalo menurut gw udah cukup di standar kenyamanan gw, gw bakalan gak kerja di hari-hari selebihnya selama sebulan itu. Kadang gw kerja abis-abisan selama 2 bulan, untuk 1 bulan setelahnya gw gak kerja sama sekali. Di 1 bulan itu gw belajar skill baru buat nambah rate gw kedepannya.

2. Skills yang bisa dibawa kemana aja.

Gw percaya diri dengan kemampuan yang gw peroleh sekarang untuk dibawa tinggal di daerah mana aja. Dulu gw kerja kantoran selama bertahun-tahun, tapi setelah berhenti gw gak yakin kalo mau pindah kota atau malah negara, apa skill yang gw dapatkan dari kerja bertahun-tahun itu bisa dijual di negara lain? Abang kandung gw adalah manager sebuah bank ternama di Indonesia selama 5 tahun, ketika pindah ke Australia, that experience doesnt count at all, kalo dia mau memulai karir disana, harus dimulai dengan either having a degree from internationally reputable university atau memulai dengan kerja blue collar kayak waiter dll. Kerja dari rumah–apalagi kalo client lw internasional–artinya skills lo bisa dibeli dan dibutuhkan orang mana aja.

3. Bisa kerja dari mana aja (selama ada internet).

Bayangin betapa susahnya orang-orang buat daftar pindah kerja di kantornya buat deket dengan suaminya. Buat orang seperti gw yang kerja dari laptop, gw gak perlu takut tuh untuk kehilangan client base dari daerah tempat tinggal gw dulu kalo gw mau pindah ke daerah/ kota/ negara lain, karena client gw dari berbagai negara. Gw bisa aja pergi ke luar negeri buat jalan-jalan sambil nyambi kerja. Atau bulan Januari gw tinggal sama orang tua gw di Sumatra Barat, selanjutnya di Bali, bulan depannya ke Jakarta. Gw bisa kerja sambil nikmatin hidup. Ketika orang-orang butuh nunggu waktu cuti buat bisa ngerasain jalan-jalan, gw bisa pergi kelas yoga di pagi hari, kerja siang hari, dan sorenya ke pantai. Atau full weekend jalan-jalan menjelajah Bali. Namun gak semua kerja online bisa sebebas ini, banyak juga pekerjaan yang partly remote; yaitu yang gak mengharuskan lo buat pergi ke kantor tapi dibutuhkan untuk tinggal di kota yang sama. Jadi tergantung pilihan masing-masing sih.

4. No Basa-basi

Menurut gw, kerja ketemu langsung itu malah lebih banyak indirectness nya ketimbang kerja online. Negara kita kebanyakan suka gak enakan buat menyampaikan pendapat, jadi banyak sindir2an gak jelas dan gak langsung. Sedangkan dalam komunikasi online, orang-orang butuh message untuk ditangkap dengan cepat, gak pake basa-basi.

5. Market dan network yang lebih luas.

Hal ini yang membuat gw gak mau bikin baju lagi karena bergantung pada market suatu daerah tertentu. Bayangin, kalo lo kerja di Indonesia di kota tertentu, pasar yang bisa lo jangkau hanya orang-orang di daerah itu aja. Tapi kalo online di market internasional, bayangin berapa banyak negara yang memakai bahasa Inggris di dunia, at least 114 negara (berdasarkan buku Lonely Planet).

6. Hemat biaya penampilan dan transportasi.

Karena kerja dari rumah, jadi kita bisa kerja pake baju tidur aja. Gak perlu buang-buang waktu buat ngegambar alis segala dan terjebak macet. Salah satu alasan kenapa gw mau kerja online adalah karena gw gak mau tua di jalan; mulai kerja jam 8 pagi tapi harus berangkat kerja jam 7 pagi dan siap-siap dari jam 6 pagi, baru pulang kerja jam 5 sore, sampe rumah jam 6 sore. Berarti ada 3 jam waktu dari hidup gw dalam sehari yang terbuang sia-sia, sedangkan 3 jam itu bisa gw manfaatin buat cari duit! Itu baru sehari, belom kalo seminggu, sebulan, setahun, sewindu! Gw juga gak suka pake makeup full, paling mentok lipcream sama bedak Marck’s. Males banget kalo gw harus buang-buang duit beli foundation terus abis itu beli cream anti aging atau perawatan kulit mahal-mahal karena tiap hari kulit mukanya gak bisa nafas karena ketutup makeup!

7. Gak perlu persyaratan edukasi formal atau penampilan

Melamar kerja kantoran, at least lo harus tamatan pendidikan tertentu dan nilai IPK tinggi. Bahkan, di pekerjaan tertentu, ada yang surat lamaran kerjanya baru diperiksa kalo tinggi badannya minimal 155 cm (dan ini bukan posisi pramugari lho!), hwaks, apaan coba. Kerja online is a new different game, it’s all about showing you can do the work. Mau tubuh lo cacat kek, asal lo bisa ngerjain, ya lo bisa kerja. Gw udah lama banget gak daftar kerja ke kantor/ usaha dalam negeri, jadi gw sempet kagok waktu kemaren gw sempet iseng ngelamar kerja di perusahaan garmen dan salah satu bagian dari tesnya adalah psikotes, trus yang ngereview tes psikotes gw nanti adalah anak-anak umur 20an yang baru lulus kuliah kemaren. Testnya sampe berproses-proses dan ternyata gajinya not even half of my income working online. Waktu pergi tes, peserta lainnya pake baju kemeja rapih banget dan celana dasar, terus gw dateng pake celana jeans dan tanktop doang dong, in the end, resultnya gw tetep diterima sih (walau pun gw datang a la preman), tapi gw gak sanggup turun gaya hidup! Hehe.

About the gal

Hey there!

I'm Citra Ayu, a fashion designer-turned-graphic designer, living her best life in Bali, Indonesia. A creative soul with a restless mind who’s not afraid of trials and errors and then shares them to the world. Has a Youtube channel about sewing-and-design-related stuff. Been attached to the internet since 1998. This blog is the digital documentation of my life journey and thoughts from time to time. Click here to read more about me. 

Join the email tribes!

Stay in touch and be the first to know whenever I update new content! Choose the mailing list based on your interests (you can sign up to one or all of them!). My mailing lists are where I share my freebies and tips and tricks!

 

On Youtube:

0 Comments

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

About the gal

Hey there!

I'm Citra Ayu, a fashion designer-turned-graphic designer, living her best life in Bali, Indonesia. A creative soul with a restless mind who’s not afraid of trials and errors and then shares them to the world. Has a Youtube channel about sewing-and-design-related stuff. Been attached to the internet since 1998. This blog is the digital documentation of my life journey and thoughts from time to time. Click here to read more about me. 

Join the email tribes!

Stay in touch and be the first to know whenever I update new content! Choose the mailing list based on your interests (you can sign up to one or all of them!). My mailing lists are where I share my freebies and tips and tricks!

 

On Youtube:

More posts on the blog

Get in touch!

Wanna say 'Hello'? Awesome! I'd love to hear from you! But first, HOUSE RULES1.) Be Nice, 2.) Don't try to pitch me anything. Cool with that? Fill out the form below and I'll get in touch with you 😀 

11 + 6 =