Perjalanan CRAFTOPIA ID

by | May 16, 2020 | Lyfe Happens, Post Bahasa Indonesia

If you don’t know, gw punya platform di Youtube dan Instagram bernama CRAFTOPIA ID yang saat ini sudah memiliki lebih dari 14rb subscribers. Di CRAFTOPIA ID, gw membagikan info, tutorial dan tips tentang perjahitan, belajar design otodidak dan kerja freelance online. CRAFTOPIA ID has been a reflection of my journey as a person, business owner, and creative person.

Nama CRAFTOPIA ID juga baru dipake di tahun 2017, padahal gw udah memulai cikal bakalnya di tahun 2013. Dulu, namanya adalah Cihudhood Gifts karena nama panggilan gw adalah Cihud. Gw beli mesin jahit yang proper di tahun 2012 dengan uang dari beasiswa Bank Indonesia karena prestasi akademik. Sambil nunggu wisuda, karena udah lulus, gw mulai main dengan mesin jahit gw dan jualan hasil karya gw yang saat itu sarung bantal dll, dengan kreasi semi-bordir.  Gak lama, mungkin cuma dua bulan.Gw gak malu kok jualan, jadi sista-sista olshop, karena dari waktu gw kuliah pun gw udah kerja sana-sini, jualan baju, ngajar, asisten dosen, sampe ngerjain skripsi orang lain (mafia yahh.. hehe). Sehabis wisuda gw langsung keterima kerja, dan gak sempet lagi kalo mau ngerjain jahitan model itu karena memakan banyak waktu, sedangkan gw cuma punya malam hari dan weekend kalo emang gw masih mau ngerjain jahit-jahitan.

Karena emang anaknya gak bisa diem, setelah 2 bulan kerja, gw mulai cari-cari ide apalagi yang bisa gw kerjakan untuk mengisi waktu gw di malam hari dan weekend itu, apa yang bisa gw kerjakan tanpa memakan banyak waktu tapi bisa diminati orang. Dari situlah gw mulai menjual kreasi bantal gambar gw. Saat gw mulai di tahun itu, gw termasuk gak punya saingan berat untuk kreasi bantal handmade. Walau pun keliatannya mudah, kenyataannya gak semudah itu. Gw panas-panas ke pasar buat cari supplier busa yang cocok (harga dan kualitas), coba sana sini, jalan kaki berkilo-kilo. Pas udah ketemu supplier yang cocok sih enak, karena mereka bisa antar ke tempat gw. Dagangan gw laris manis, walau pun gw hanya mengerjakannya di malam hari dan weekend, penghasilan gw dari jualan bantal itu saat itu adalah 4-5 juta per bulan, sedangkan gaji pertama gw di kantor saat itu 3,5 juta.

Gw punya 4 customer service online dari berbagai daerah, yah sistem dropship lah. Mereka yang pasarkan dan layani customer, gw yang produksi. Bantal yang gw produksi udah ribuan. Tapi gw juga udah mulai jenuh setelah 1,5 tahun ngegambar bantal. Gw ini tipe anak yang selalu ngebandingin diri gw dari waktu ke waktu. Masa udah mau 1,5 tahun kemampuan gw segini-segini aja. Gaji gw juga saat itu udah naik jadi gw gak ngoyo lagi. Lama kelamaan juga udah banyak orang yang niru gw dan atau yang mendevelop konsep yang sama tapi dengan mesin printing, jadi tentunya kualitasnya jauh lebih baik. Well, gw sering kok dichat sama orang yang cuma kepo gimana cara bikinnya, pake spidol jenis apa, tekniknya gimana dll, dan selalu gw kasih tau. Sodara atau temen dari temen gw pun ada yang memulai usaha yang sama. Menurut gw sih sah-sah aja, gw juga gak pernah nutup-nutupin karena dari kecil aku memang tipe anak yang gak nutup-nutupin kertas jawaban ujian dengan kotak pensil lah, rambut lah dll. LOL! (hayo siapa yang dulu kayak gitu?). Aku rela dicontek dan mencontek (kalo dikasih), dulu aja gw jadi jockey TOEFL kok buat temen-temen gw pas kuliah. Gw juga udah sering liat hasil karya gw diclaim sama online shop lain, seolah-olah itu hasil karya mereka padahal nantinya pas ada orang yang order gambar tersebut, hasilnya beda (yaiyalah, style gambar orang kan beda-beda)

Menurut gw, nothing is really original. Gw pun pasti belajar atau terinspirasi dari orang lain. People can steal my creation but not my creativity. Orang mau niru juga pasti ada capek dan batas kemampuannya. Lagian itu cuma bantal lho, apa  kabarnya Steve Job yang produknya dicopy-cat dari Samsung sampe merk-merk China yang gw gak tau cara bacanya, hehe.

Lalu gw berhenti kerja dan memulai lagi membangun olshop gw. Tapi gak mungkin gw kembali dengan strategi dan produk yang sama. Jadi saat itu gw mulai jualan produk yang lebih kompleks, awal mulanya tas yoga dan celemek yang lucu-lucu. Itu juga bukan income gw satu-satunya saat itu, karena gw juga mengajar bahasa inggris. I knew at that time it’s just a transition phase. Pengalaman gw di dunia per-online-shop-an udah membuat gw mengerti bahwa ini bukan income yang sustainable. Gw juga udah gak mau kerja kantoran lagi (well, tapi kalo di team dan perusahaan yang gw idolain sih gapapa, tapi kan mereka gak di Indonesia, hehe), apalagi jadi PNS, gak cocok banget sama gw! Tapi kalo cuma mengandalkan jualan ‘objekan’ (dari bantal ke celemek, dll), itu juga not a smart idea.

Saat gw berjualan online lagi ini, gw mulai memakai nama CRAFTOPIA ID karena disinilah gw memulai youtube channel. Gw saat itu memang belom tahu secara jelas gw mau melakukan apa, but I knew I need to build my name. Produk apa pun yang gw bisa jual atau ciptakan, akan selalu bisa dicontoh orang. But my personality is hard to be taken away from me. Cara berfikir gw, pengalaman hidup gw, bahkan cara gw berbicara pun, it’s mine.

Saat gw memulai youtube CRAFTOPIA ID, I was 27 y.o dan saat itu juga gw baru belajar design secara otodidak. I knew it was a strategic move, tapi awalnya gw juga gak berharap muluk-muluk. Ya karena gw juga anaknya gak bisa diem, jadi ya gw menantang diri gw buat tampil di kamera. Well at least, apa salahnya juga dicoba, palingan malu dikatain orang-orang, dan toh dari dulu gw punya aura public enemy juga sih jadi udah biasa dijudge orang, walo pun gw cuma lagi berdiri doang di halte bus, haha. Rasanya… grogi beratttt buat ngomong di depan kamera, makanya gw heran sama TikTokers ya, joget-joget level anak TK tapi kok bisa pede banget.

Gw jualan celemek lucu-lucu itu cuma bentar karena dapet rejeki nomplok dari trading bitcoin yang akhirnya menjawab keinginan gw untuk bisa kursus fashion design, saat itu lah gw ke bali. Itu juga terakhir gw update IG @craftopia.id. CRAFTOPIA ID saat itu hanya fokus ke youtubenya aja, dan dari tahun 2017 ini, emang udah berubah haluan, enggak lagi menjual produk, hanya sebuah sharing platform buat para craft enthuthiasts.

Tentunya sepulangnya, gw udah gak jualan celemek lagi karena skill gw juga udah nambah dan waktu itu gw lebih fokus ke brand bridal gw. Di saat itu juga gw udah mulai belajar kerja online secara lebih professional. Gw mulai explore kemampuan gw di bidang design yang lain. Kalo baju gw bisa dijual pake dollar, kenapa skill gw enggak. Gw udah semakin mengenal diri gw dan kemampuan gw. Bahkan ketika gw ngejual dress-dress gw pun gw tau itu hanya sementara, it’s not my end goals. Gw gak bisa juga cuma nunggu baju gw kejual, makanya gw belajar banyak hal dan semuanya dari internet. Beruntunglah emang gw ini anaknya gak bisa diem, I’m always doing something, makanya gw gak punya temen pun gak papa, hehe.

Karena kesibukan kerjaan, gw jadi nganggurin si channel youtube ini. Paling bikin video sekali 6 bulan, hehe. Makin banyak orang-orang yang nemuin video dan blog gw, gw dapet reaksi positif 95%nya (yang negatif sih ada juga, yah namanya juga manusia). Waktu gw mulai dulu, channel youtube Indonesia tentang dunia perjahitan masih jarang yang bikin videonya berkualitas, sedangkan video gw lebih terstruktur cara penyampaiannya dan kualitas videonya. Kalo sekarang, mungkin udah mulai lebih banyak channel-channel Indonesia seputar dunia craft, but I’m not worried either. Karena seperti yang gw bilang, I always grow as a person too, dan setiap orang punya kelebihan masing-masing yang gak dimiliki orang lain.

Di saat awal gw memulai channel youtube CRAFTOPIA ID, ya kemampuan gw masih disitu. Saat ini, perjalanan hidup gw juga udah banyak, skill gw udah bertambah (walopun belum di level yang gw tuju—karena tujuan gw juga selalu bertambah, tapi yang pasti gw udah gak di titik yang sama di tahun 2017 dulu), yang bisa gw bagi ke orang lain pun banyak, dan gw juga gak seberapa tertarik lagi buat konten tentang jahit-jahitan. Terus karena gw dulu jarang-jarang update youtubenya, jadinya gap antara pengetahuan dan pengalaman gw yang sekarang dengan konten terakhir yang dulu gw bagi itu udah keburu jauh, jadi gw sendiri suka bingung mau mulainya dari mana. Gw pinginnya bikin kontennya terstruktur, tapi ya gw sendiri juga gak punya banyak waktu untuk selalu bikin videonya. Karena being a youtuber is not my income. Emang iya gw pernah ditawarin ini itu dan dapet endorsement dari brand (btw, pada saat tulisan ini dibuat, gw dalam proses kerjasama dengan salah satu brand mesin jahit internasional lho!), tapi tetep it’s not my income at all. Untuk saat ini, keuntungan materil yang gw dapet bukan apa-apa, lebih ke semangat berbagi aja. Karena kalo liat orang-orang menemukan manfaat dari apa yang gw bikin, it keeps me going.

Masih juga ada yang sering nanya buat order celemek dll karena photonya di IG gak gw hapus, padahal gw udah gak jualan lagi dari tahun 2017. Kalo sekarang ya gak mungkin lagi gw tetep jualan celemek, I can make much more money with my brain and my growing skills and knowledge. Alasan gak gw hapus adalah karena itu adalah dokumentasi perjalanan gw dan buat memotivasi orang lain juga. Bahwa we all start from somewhere.

Alasan gw bikin tulisan ini adalah, karena gw tau sebagian dari followers gw di youtube dan IG juga ngefollow kisah hidup gw (I get new emails almost every day), I’ve seen life baik dari hidup gw maupun dari hidup orang-orang disekitar gw. And I can tell you (mungkin kalo lo seumur gw, atau lebih tua lo pun juga sadar), that there is a common stage in life where most people choose to quit or stay in comfort zone. If you’re like me, you won’t. Tapi mencoba hal baru yang berbeda dari lingkungan sekitar lo itu gak selalu mudah. You’re gonna have a lot of doubts. Dan trying new things is scary, not always exciting, apalagi kalo rasanya udah dicoba berulang-ulang kali tapi gagal. Tapi lo gak akan pernah menjadi lebih dekat ke apa yang lo mau kalo lo gak pernah berbuat, bahkan hal kecil sekali pun. You will never be the person you want to be if you’re not brave enough to be bad at something new. So, learn to rest, not to quit.

About the gal

Hey there!

I'm Citra Ayu, a fashion designer-turned-graphic designer, living her best life in Bali, Indonesia. A creative soul with a restless mind who’s not afraid of trials and errors and then shares them to the world. Has a Youtube channel about sewing-and-design-related stuff. Been attached to the internet since 1998. This blog is the digital documentation of my life journey and thoughts from time to time. Click here to read more about me. 

Join the email tribes!

Stay in touch and be the first to know whenever I update new content! Choose the mailing list based on your interests (you can sign up to one or all of them!). My mailing lists are where I share my freebies and tips and tricks!

 

On Youtube:

1 Comment

  1. Sintya Delvira

    I got many good things from ur story, thanks for it. Gue 25 tahun, lagi belajar fashion design otodidak. Padahal gue ngga ada background fashion design sama sekali dan awam bgt soal jahit mnjahit. Tapi ngga tau kenapa gue ngerasa yakin kalau gue bisa, kalau gue ngga salah ambil jalan. Meski sering down karena takut gagal, but I always think “I am nothing, if I let myself always controlled by fear”. Karena bagi gue nothing impossible bagi org yg yakin dg usahanya. Semoga gue juga bisa ngikutin jejak lo or maybe can be better than u (hahaha✌️), sukses slalu kak, terima kasih atas ceritanya yg sangat menginspirasi. Hope I can meet u oneday ?

    Reply

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

About the gal

Hey there!

I'm Citra Ayu, a fashion designer-turned-graphic designer, living her best life in Bali, Indonesia. A creative soul with a restless mind who’s not afraid of trials and errors and then shares them to the world. Has a Youtube channel about sewing-and-design-related stuff. Been attached to the internet since 1998. This blog is the digital documentation of my life journey and thoughts from time to time. Click here to read more about me. 

Join the email tribes!

Stay in touch and be the first to know whenever I update new content! Choose the mailing list based on your interests (you can sign up to one or all of them!). My mailing lists are where I share my freebies and tips and tricks!

 

On Youtube:

More posts on the blog

Get in touch!

Wanna say 'Hello'? Awesome! I'd love to hear from you! But first, HOUSE RULES1.) Be Nice, 2.) Don't try to pitch me anything. Cool with that? Fill out the form below and I'll get in touch with you 😀 

7 + 12 =